26 Jan 2013

IPA ATAU IPS YA

Oke. Dikarenakan saya sudah kelas 10 semester 2, saya sempat galau memilih jurusan, IPA atau IPS yaaaaa. Akhirnya setelah berpikir panjang selama 3 bulan, setelah merayu-rayu orang tua, setelah debat sana-sini, nanya informasi kesana kemari, akhirnya saya memutuskan ngambil IPS. Yeah, IPS bro. IPS! *diulang biar drmatis*

Kenapa ambil IPS? Kenapa gak ambil IPA aja? Kenapa? Kenapa??????

Saya gak suka ilmu2 eksak. Saya gak suka ilmu pasti2 gitu, saya sukanya ilmu2 PHP (ilmu macam apa ilmu PHP itu?)
Rasanya ya, ilmu eksak itu membosankan dan sempit. Kenapa gitu? Karena jawaban ilmu eksak itu pasti bro. Contohnya: 1 +1 = 2.
Gak pernah ada dalam sejarah, 1 + 1 = 3 kann. Otomatis, jawaban yang pasti itu 2.
Bagi saya, itu sangat membosankaaaaan sekali. Rasanya sempit sekali bro, terbelenggu dengan jawaban pasti *tsah
Sedangkan ilmu non-eksak, atau ilmu gak pasti atau yang biasa saya sebut ilmu PHP, rasanya menantang dan luas sekali.
Contohnya gini, misalnya ada soal: Deskripsikan apa yang dimaksud dengan kelangkaan!
Nah jawabannya pasti bisa banyak, contoh: kelangkaan adalah keadaan dimana sumber daya tidak cukup untuk memenuhi hajat orang banyak. Atau bisa juga seperti ini: kelangkaan adalah suatu keadaan dimana untuk mendapatkan barang tersebut dibutuhkan suatu pengorbanan. Dan masih banyak lagi.
Menantang, bukan? Kita dituntut untuk berpikir lebih dan lebih. Gak terpaku hanya pada satu definisi saja, jadi definisinya luasss brooo.

Terus, saya masih gak ngerti apa gunanya kita ngitung kecepatan mangga jatuh dalam fisika. Oke lah, kalau misalnya kuliah mau ngambil jurusan teknik, fisika murni, teknik mesin, dan blabla yang berhubungan sama IPA. Lah yang aneh kan kalo misalnya jurusan IPA, pas kuliah mau ngambil ekonomi, fisip, hubungan internasional, ilmu komunakasi dan lain2 yg berbau IPS. Rapot kau kimia-fisika, kau ambil ekonomi. Macam mana pula.. -_-

Lagian kan nggak pernah diajarin-_- gimana caranyaaaa broooo misalnya ya mau nyelesein suatu permasalahan ekonomi, mau ngerjain pakai apa? pakai rumus fisika? pakai logika matematika? -____-

Terus yang buat saya heran setengah mati, di kimia kita diajarin atom, nah atom aja gak jelas bentuknya-___- sungguh, sesuatu yang mustahil...
Terus, kalo misalnya kalian kerja ujung2nya jadi PNS, apa ntar pas kalian lagi duduk2 santai di ruangan kalian, tiba2 ada mangga jatuh, kalian bakal hitungkah kecepatannya? No, no.

Oke, mungkin orang mikir beda ya, wajar. Mungkin bagi kalian, IPA lebih rasional. Tapi bagi saya, IPA tidak rasional. Sampai SMP sih masih rasional, begitu SMA udah nggak lagi-_-

Dan harusnya ya anak IPA jangan ambil kuliah IPS! Sumpah ya, kalo ujung2nya mau ambil jurusan yg berbau IPS, masuk IPS aja kali yeeeeee, ngapain masuk IPA? Bagi saya itu merupakan nyiksa diri sendiri dan suatu kesia-siaan.

Gengsi? Karena katanya sih ya katanya, anak IPS itu anak buangan? Anak yang nggak bisa masuk IPA? Huahahahaha dangkal sekali pemikiran anda kalo begitu.

Ditentang orang tua? Oke, coba deh orang tuanya di rayu2. Kan yang menjalani kita, kita yang tau kemampuan kita kaya gimana kan.

Jadi, kalo emang mau ambil kuliah IPS, ambil aja IPS. Jangan gengsi! Buat dirimu berprestasi di IPS!
Percuma ambil IPA, kalo emang niatnya kurang kan. Nggak ada manfaatnya kalo setengah2 :)

Peace out!

Salam Sejahtera
Calon Anak IPS gawl

3 comments:

  1. saya masih bingung -_- kalau misal masuk IPS tapi kapasitas menghafal minim gimana? *itu penderitaan saya*

    ReplyDelete

Leave me 'a comment' :)